Harga Paket Ibadah Umroh Desember 2015 di Jakarta Utara Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Harga Paket Ibadah Umroh Desember 2015 di Jakarta Utara Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Harga Paket Ibadah Umroh Desember 2015 di Jakarta Utara

saco-indonesia.com, Pegawai Bank Mutiara (Bank Century) Michael Chung telah dimintai keterangan oleh penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Dia telah diperiksa untuk dapat mendalami kasus dugaan korupsi pemberian Fasilitas Pinjaman Jangka Pendek (FPJP) dan penetapan Bank Century sebagai bank yang gagal berdampak sistemik.

"Dia telah diperiksa sebagai saksi," kata Kepala Pemberitaan dan publikasi KPK, Priharsa Nugraha saat dikonfirmasi wartawan, Rabu (18/12/2013).

Tak hanya Michael saja , penyidik KPK juga akan memanggil dua orang saksi lain, yaitu dari pihak swasta Wenawat Direktur Macroprudential Departemen pada BI Agusman.

Dalam kasus yang telah merugikan negara senilai Rp6,7 triliun itu, penyidik KPK juga sudah memeriksa puluhan saksi, baik dari kalangan swasta atau pejabat negara, tapi baru satu tersangka yang sudah ditahan oleh penyidik yakni mantan Deputi Bank Indonesia, Budi Mulya.

Bahkan, KPK juga sudah memeriksa mantan Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani di Amerika Serikat (AS) dan Wakil Presiden Boediono di kantornya dalam kapasitasnya sebagai saksi saat menjabat mantan Gubernur Bank Indonesia.


Editor : Dian Sukmawati

PEGAWAI BANK CENTURY DIPERIKSA OLEH KPK

Artikel lainnya »