Agen Umroh di Pontianak Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Agen Umroh di Pontianak Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Agen Umroh di Pontianak

saco-indonesia.com, PENYAKIT ginjal merupakan penyakit yang harus dihindari oleh semua orang. Pasalnya, penyakit ini juga sulit dideteksi dan sering mengancam nyawa seseorang.

Penyakit ginjal juga dikenal sebagai 'silent disease ' karena sering tak ada tanda-tanda peringatan. Jika tak terdeteksi, hal itu juga hanya akan memperburuk kondisinya dari waktu ke waktu. Bentuk yang lebih kronis penyakit ginjal ialah hilangnya secara progresif fungsi ginjal dalam tubuh selama periode bulan atau tahun. Seringkali, penyakit ini juga hanya didiagnosis dari hasil dari skrining untuk dapat diketahui berada di tingkat mana risiko tinggi penyakit ginjalnya.

Oleh sebab itu, menjadi hal penting bila Anda mengetahui tanda-tanda peringatan agar bisa terhindar dari risiko itu. Namun tak perlu cemas, sebab Kanchan Naikawadi, Direktur, Indus Kesehatan Plus (P) Ltd, telah memberitahu kita tentang berbagai gejala ginjal pada orang dewasa yang tak boleh diabaikan.

Gejala-gejala penyakit ginjal biasanya tak spesifik dan berkaitan dengan gaya hidup, yang bisa dapat menyebabkan orang down atau terpuruk. Umumnya, gejala terkait muncul ketika penyakit sudah parah.

Banyak gejala seperti yang ada di bawah ini yang bisa dihindari jika pengobatan dimulai pada tahap awal. Bahkan, jika tak ada gejala, bagi penderita diabetes, tekanan darah tinggi, riwayat keluarga penyakit ginjal atau di atas usia 60 harus melakukan skirining karena mereka adalah kelompok-kelompok berisiko tinggi. Seperti dalam kasus penderita diabetes, statistik telah menunjukkan bahwa sekira 40 persen cenderung mengembangkan penyakit ginjal kronis.

Untuk dapat mengetahui lebih lanjut, apa sajakah gejala itu. Berikut, Kanchan, akan memaparkan penjelasannya .

Nafsu makan kurang dan penurunan berat badan

Kedua gejala itu juga merupakan gejala paling umum yang sering diabaikan sebagai sesuatu yang serius. Umumnya, kesibukan kita saat bekerja juga merupakan pemicu nafsu makan memburuk, apalagi saat sedang serius menapaki tangga karier Anda. Sementara penururnan berat badan, sayangnya banyak orang yang "welcome" terhadap gejala ini. Padahal kondisi itu adalah dimana penyakit ginjal itu dimulai. Tubuh harus membutuhkan nutrisi dan energi untuk dapat melakukan bahkan tugas yang paling dasar setiap hari, dimana bersumber dari asupan makanan. Karenaya, sangat penting untuk dapat menjaga asupan makanan yang Anda masukkan ke dalam tubuh.

Kaki bengkak, tangan atau pada pergelangan kaki

Ginjal yang seharusnya untuk dapat menghilangkan limbah dan cairan ekstra dalam tubuh. Ketika ginjal gagal untuk bisa menjalankan fungsi mereka, cairan ekstra dalam tubuh Anda akan mulai membangun ruang dan dapat menyebabkan pembengkakan di wajah, tangan, kaki, kaki atau pergelangan kaki karena ada peningkatan retensi air.

Sesak napas dan kelelahan

Selain penyaringan toksin dari tubuh, ginjal juga menghasilkan hormon yang disebut eritropoietin. Hormon-hormon ini yang membantu membawa oksigen sel darah merah ke seluruh tubuh. Bila ginjal berhenti berfungsi, mereka mungkin tak menghasilkan erythropoietin cukup sehingga lebih sedikit sel darah merah untuk bisa membawa oksigen dalam tubuh dan menyebabkan otot-otot dan otak mudah keletihan dengan sangat cepat. Kondisi ini disebut anemia. Biasanya, orang merasa tenaganya terkuras tanpa melakukan apa-apa. Selain itu, ia juga akan sulit menarik napasnya.


Editor : Dian Sukmawati

GEJALA PENYAKIT GINJAL
Photo
 
Many bodies prepared for cremation last week in Kathmandu were of young men from Gongabu, a common stopover for Nepali migrant workers headed overseas. Credit Daniel Berehulak for The New York Times

KATHMANDU, Nepal — When the dense pillar of smoke from cremations by the Bagmati River was thinning late last week, the bodies were all coming from Gongabu, a common stopover for Nepali migrant workers headed overseas, and they were all of young men.

Hindu custom dictates that funeral pyres should be lighted by the oldest son of the deceased, but these men were too young to have sons, so they were burned by their brothers or fathers. Sukla Lal, a maize farmer, made a 14-hour journey by bus to retrieve the body of his 19-year-old son, who had been on his way to the Persian Gulf to work as a laborer.

“He wanted to live in the countryside, but he was compelled to leave by poverty,” Mr. Lal said, gazing ahead steadily as his son’s remains smoldered. “He told me, ‘You can live on your land, and I will come up with money, and we will have a happy family.’ ”

Weeks will pass before the authorities can give a complete accounting of who died in the April 25 earthquake, but it is already clear that Nepal cannot afford the losses. The countryside was largely stripped of its healthy young men even before the quake, as they migrated in great waves — 1,500 a day by some estimates — to work as laborers in India, Malaysia or one of the gulf nations, leaving many small communities populated only by elderly parents, women and children. Economists say that at some times of the year, one-quarter of Nepal’s population is working outside the country.

Nepals Young Men, Lost to Migration, Then a Quake

Artikel lainnya »